by

Nasa: Asteroid Apophis Tidak Menumbuk Bumi Pada 2036

— Ilmuwan NASA di Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California, dengan efektif telah mengesampingkan kemungkinan Aphophis asteroid akan berdampak pada bumi selama melayang bersahabat di 2036. Para ilmuwan memakai isu terbaru yang diperoleh oleh derma NASA teleskop pada tahun 2011 dan 2012, serta data gres dari waktu menjelang melayangnya asteroid di atas Bumi jauh kemarin (9 Januari).

Ditemukan pada tahun 2004, asteroid, yang merupakan ukuran sepertiga lapangan sepak bola, mengumpulkan perhatian segera dari para ilmuwan ruang dan media ketika perhitungan awal orbitnya mengindikasikan kemungkinan 2,7 persen dari dampak Bumi selama melayang pada 2029. Data ditemukan selama pencarian gambar astronomi lampau menawarkan isu embel-embel yang diharapkan untuk menyingkirkan skenario dampak 2029, namun kemungkinan terpencil salah satu di 2036 tetap – hingga kemarin.

“Dengan data gres yang disediakan oleh Ridge Magdalena [New Mexico Institute of Technology] dan Pan-STARRS [University of Hawaii] Observatorium optik, bersama dengan data yang sangat baru-baru ini diberikan oleh Radar Sistem Goldstone Surya, kami telah efektif keluar kemungkinan dampak bumi dengan Apophis pada 2036,” kata Don Yeomans, manajer Near-Earth Object Program NASA Office di JPL. “Dampaknya peluang sebab mereka bangun kini kurang dari satu dalam sejuta, yang menciptakan kita nyaman menyampaikan kita sanggup secara efektif mengesampingkan dampak Bumi pada 2036 minat kami dalam asteroid Apophis dasarnya akan untuk kepentingan ilmiah di masa mendatang..”

April 13, 2029, perlintasan dari asteroid Apophis akan menjadi salah satu untuk buku rekor. Pada tanggal tersebut, Apophis akan menjadi pelintasan titik terdekat dari sebuah asteroid ukurannya ketika tiba tidak lebih bersahabat dari 19.400 mil (31.300 kilometer) di atas permukaan bumi.

“Tapi lebih cepat, pendekatan lebih bersahabat dengan asteroid yang kurang dikenal akan terjadi di pertengahan bulan depan ketika asteroid berukuran 40 meter, 2012 DA14, melintasi permukaan Bumi dengan kondusif terakhir ini sekitar 17.200 mil,” kata Yeomans. “Dengan teleskop gres online, upgrade dari teleskop yang ada dan penyempurnaan terus-menerut untuk proses penentuan orbit kami, tidak pernah ada waktu yang membosankan bekerja pada objek bersahabat Bumi.”

NASA mendeteksi dan melacak asteroid dan komet yang lewat bersahabat ke Bumi memakai kedua tanah dan ruang berbasis teleskop. Near-Earth Object Program Observastion, biasa disebut “Spaceguard,” menemukan benda-benda ini, ciri subset dari mereka dan plot orbit mereka untuk memilih apakah sanggup berpotensi berbahaya bagi planet kita. Near-Earth Object Program Office di JPL mengelola acara teknis dan ilmiah untuk Near-Earth Object Program NASA Direktorat Misi Sains di Washington. JPL ialah sebuah divisi dari Institut Teknologi California di Pasadena. [NASA]

News Feed