oleh

Einstein Benar Lagi! Studi Gres Mendukung ‘Konstanta Kosmologi’

— Sebuah studi gres dari salah satu konstanta mendasar alam semesta menciptakan keraguan pada teori terkenal ihwal energi gelap, kata para ilmuwan.

Energi gelap yaitu nama yang diberikan untuk apapun yang mengakibatkan mempercepatnya ekspansi alam semesta. Salah satu teori memprediksi bahwa suatu entitas berubah meresapi ruang yang disebut konstanta kosmologi, awalnya diusulkan oleh Albert Einstein, berada di belakang energi gelap. Tapi alternatif yang populer, disebut rolling scalar fields, memperlihatkan bahwa apa pun yang mengakibatkan energi gelap tidak konstan, namun telah berubah melalui waktu.

Jika itu benar, meskipun seharusnya mengakibatkan nilai dari konstanta mendasar alam lainnya untuk berubah juga. Dan pengukuran gres satu konstan tersebut, rasio antara massa proton dan massa elektron, memperlihatkan bahwa konstanta ini tetap sangat stabil dari waktu ke waktu.

Proton dan elektron yaitu dua partikel dasar yang membentuk atom dalam bintang, galaksi dan orang-orang. Baru-baru ini, sebuah tim astronom memakai teleskop radio Germany Effelsberg untuk mengamati molekul alkohol di galaksi yang jauh, dan menemukan bahwa proton dan elektron dalam molekul-molekul atom berat hampir sama dengan yang di sini, di Bumi.

Karena galaksi yang mereka pelajari terletak 7 miliar tahun cahaya, cahaya telah diambil selama itu (7 milyar tahun) untuk melaksanakan perjalanan ke Bumi, dan dengan demikian kita melihatnya ibarat setengah seumur hidup alam semesta. (Alam semesta ini diperkirakan sekitar 13,7 miliar tahun.) Pengamatan sangat menyarankan bahwa konstanta mendasar tetap sebagian besar tidak berubah selama 7 miliar tahun.

Membangun bahwa temuan, yang rinci dalam edisi 14 Desember dari jurnal Science, University of Arizona astronom Rodger Thompson menghitung berapa rasio massa proton ke elektron akan berubah dari waktu ke waktu kalau teori rolling scalar fields itu benar. Ia menemukan bahwa prediksi tidak cocok dengan data.

Hasil yang mendukung gagasan konstanta kosmologi Einstein. “Pada dasarnya, ia menyampaikan alternatif untuk teori Einstein benar-benar kehabisan ruang di sini,” kata Thompson 9 Januari dikala konferensi pers pada pertemuan 221 dari American Astronomical Society (AAS) di Long Beach, California, di mana ia disajikan nya bekerja. “Ini menempatkan beberapa hambatan yang sangat serius pada bidang ini skalar kosmologi bergulir.”

Namun, teori konstanta kosmologi tidak ideal. Nilai yang diperlukan dari konstanta, menurut fisika yang dikenal, yaitu nomor lebih dari 10 pangkat 60 (satu diikuti oleh 60 angka nol), yang terlalu besar untuk menjelaskan alam semesta ibarat yang kita lihat.

“Teori rolling scalar fields tidak mati,” kata Thompson. “Sebaliknya, mereka mungkin lebih rumit daripada model orisinil yang diharapkan.”

Studi gres yaitu yang kedua dalam waktu sekitar seminggu untuk cadangan teori Einstein. Proyek lain, juga disajikan pada pertemuan AAS, menyampaikan pinjaman untuk gagasan bahwa ruang-waktu intinya halus, ibarat yang diperkirakan oleh si jenius kala ke-20 awal. [space]

INFO UPDATE