Apa Itu Teknologi Arm?

0
15

Tahukah Anda prosesor macam apa yang digunakan iPhone, iPad, serta kebanyakan perangkat Android yang ada di pasar? Kebanyakan perangkat mobile menggunakan prosesor berarsitektur ARM, sebuah desain arsitektur prosesor karya perusahaan ARM Holdings yang sedang bangkit di puncak kejayaan.

Tahukah Anda prosesor macam apa yang digunakan iPhone Apa Itu Teknologi ARM?

Didirikan pada 1990 dengan nama Advanced RISC Machines (ARM), sebuah perusahaan patungan antara Acorn Computers, Apple Computer (sekarang Apple Inc), dan VLSI Technology. Advanced RISC Machines kemudian berganti nama menjadi ARM Holdings dikala melantai di bursa saham tahun 1998.

Berkantor sentra di Cambridge, Inggris, ARM fokus pada penelitan dan pengembangan desain arsitektur prosesor.

Tak ibarat Intel atau AMD yang memproduksi dan menjual prosesor, ARM punya bisnis model yang unik. Mereka hanya menjual lisensi hak kekayaan intelektual atau hak paten desain prosesor kepada perusahaan pemanufaktur semikonduktor, ibarat Qualcomm, Nvidia, Texas Instrument, STMicroelectronics, Renesas, Samsung hingga Apple. Bahkan, Intel dan AMD pun membeli lisensi desain ARM.

Ya, arsitektur ARM dijadikan landasan bagi sebagian besar central processing unit (CPU) di kebanyakan perangkat mobile kini ini. ARM punya desain arsitektur Cortex seri M, R, A, hingga seri A50. Mereka juga mempunyai desain arsitektur untuk graphics processing unit (GPU) berjulukan Mali.

Menguasai pasar perangkat mobile

Menurut data internal ARM tahun 2010, arsitektur ARM menguasai 95 persen pangsa pasar arsitektur prosesor ponsel pintar, 35 persen televisi digital, dan alat set top boxes, serta 10 persen komputer mobile.

Hampir semua tablet dan ponsel pandai unggulan, baik yang berbasis Android, iOS, BlackBerry, hingga Windows Phone, menggunakan prosesor arsitektur ARM. Beberapa konsol game portabel, antara lain Game Boy Advance, Nintendo DS, dan PlayStation Portable, menggunakan prosesor ARM.

ARM juga punya pangsa pasar, meski kurang dominan, di industri alat pacu jantung hingga alat elektronik untuk memanggang roti.

Irit daya jadi senjata

Karakteristik dari teknologi ARM ialah kemampuan konsumsi daya yang rendah, sehingga membuatnya sangat cocok digunakan di perangkat portabel.

Keunggulan ARM telah menciptakan Intel ibarat kebakaran jenggot. Bagaimana tidak, teknologi sedang bergeser ke arah mobile. Pangsa pasar komputer pribadi, termasuk laptop, sedang mengalami penurunan. Sementara pangsa pasar ponsel pandai dan tablet tumbuh sangat cepat.

Lembaga riset NPD Display Search memprediksi, pengiriman tablet secara global akan melampaui pengiriman komputer laptop pada 2013. Sebanyak 240 juta unit tablet akan dikirimkan ke seluruh belahan dunia, sementara pengiriman laptop hanya 207 unit pada 2013.

Intel berusaha masuk ke industri mobile melalui arsitektur prosesor x86 dalam cip Atom, sebuah desain arsitektur yang juga digunakan untuk prosesor komputer pribadi. Namun, perangkat ponsel pandai yang menggunakan arsitektur x86 jumlahnya masih terbilang sedikit kalau dibandingkan dengan ARM.

Hal ini menciptakan ARM menjadi desain mikroprosesor 32-bit yang paling banyak digunakan di dunia.

Didukung Microsoft, tapi produsen komputer Windows RT setengah hati
Dalam ekspo produk elektronik terbesar di Amerika Serikat, Consumer Electronics Show tahun 2011, Microsoft menyampaikan bahwa sistem operasi Windows 8 akan berjalan di perangkat dengan prosesor berarsitektur ARM.

Sistem operasi Windows RT didesain khusus untuk prosesor ARM, sementara Windows 8 untuk prosesor x86.

Microsoft memang mendukung ARM, namun produsen komputer terkesan setengah hati memproduksi tablet dengan prosesor ARM.

Samsung, contohnya, yang mempunyai tablet Windows RT berjulukan Ativ Tab, pada Januari 2013membatalkan rencana meluncurkan Ativ Tab di Amerika Serikat, yang notabene ialah pasar penting. Kemudian bulan Maret, beredar kabar bahwa Samsung menarik produk Ativ Tab dari toko-toko di Jerman dan beberapa pasar Eropa lain.

Menjajaki pasar server

Bermodal teknologi hemat daya, ARM mengekspansi bisnis ke pasar komputer server. Hal ini didasarkan atas pedoman ARM dalam menyediakan arsitektur prosesor yang bisa menekan biaya untuk energi.

Menurut laporan forum riset Gartner, konsumsi energi menyumbang 12 persen dari seluruh pengeluaran perusahaan penyedia sentra data (data center). Perusahaan data center mencari alternatif sebuah prosesor yang hemat daya, tapi bisa menjaga temperatur biar tetap dingin. ARM bergegas masuk ke sana.

Pada Mei 2012, Dell mengumumkan platform Copper, server yang menggunakan prosesor Marvell dengan desain ARM.

ARM kemudian mengumumkan lisensi prosesor kemampuan 64-bit dari keluarga Cortex-A57 pada Oktober 2012. Samsung telah membeli lisensi desain ARM 64-bit untuk dirilis pada 2014. Di tahun yang sama, AMD pun hendak menciptakan cip Opteron berarsitektur ARM.

Arsitektur untuk Dunia Digital

ARM Holdings kini dipimpin oleh Warren East sebagai CEO. Setelah dipercaya menduduki posisi tertinggi di ARM selama 12 tahun, East akan pensiun per tanggal 1 Juli 2013. Ia diganti oleh Simon Segars, yang sebelumnya menjabat sebagai Presiden ARM Holdings.

Segars, laki-laki berusia 45 tahun, punya pengalaman panjang di bidang perangkat keras (hardware). Ia sempat duduk di bangku Wapres Teknis di ARM yang ikut merancang beberapa desain awal arsitektur prosesor ARM.

Perusahaan ini mempunyai kantor dan sentra desain di beberapa negara, termasuk San Jose, California, Austin, Texas, dan Washington di Amerika Serikat, Trondheim di Norwegia, Lund di Swedia, Sophia Antipolis di Perancis, Munich di Jerman, Yokohama di Jepang, China, Taiwan, India, dan Slovenia.

Dalam keterangan di situs web resmi perusahaan, ARM mengklaim telah menjual 30 miliar unit prosesor, lebih dari 16 juta prosesor terjual setiap hari. Perusahaan yang sedang menikmati kejayaan ini mempunyai moto “Arsitektur untuk Dunia Digital.”