oleh

5 Jenis Ikan Konsumsi Air Tawar Yang Sering Dibudidayakan

Hallo Agan… Budidaya pembesaran ikan air tawar didominasi oleh ikan mas, lele, patin, nila dan gurami. Jenis ikan tersebut banyak dikonsumsi masyarakat Indonesia juga banyak dikembangkan jenis ikan lain menyerupai belut dan nilam. Ikan konsumsi air tawar apa yang ada di daerahmu?

Baca juga: 7 jenis ikan air payau yang sering dibudidayakan

1. Ikan Mas

ikan mas

Ikan mas (Cyprinus carpio L) merupakan jenis ikan konsumsi yang sangat dikenal hampir diseluruh Indonesia. Penyebaran ikan mas yang begitu luas ke aneka macam tempat didukung oleh cara pembudidayaan yang relatif gampang dan sifatnya yang tahan terhadap perubahan kondisi lingkungan. Nama ikan mas mempunyai sebutan berbeda di tiap daerah. Ikan mas, tombro, masmasan (jawa tengah dan jawa timur), ikan rayo atau ikan ameh (Sumatra Barat).

Ikan mas berbadan agak memanjang pipih kesamping dan lunak. Ikan ini menyukai habitat
air yang tidak terlalu dalam dan deras, menyerupai di pinggiran sungai atu danau. Ikan ini hidup pada ketinggian hingga 600 meter dpl (di atas permukaan laut). Makanan ikan mas antara lain, flora air, binatang renik. Makanan utamanya flora yang tumbuh di dasar perairan. Pemijahan ikan mas sanggup dilakukan sepanjang tahun tidak tergantung musim. Pembenihan ikan mas biasa dilakukan, selama 2-3 ahad untuk benih siap didederkan. Pembesaran ikan mas dilakuan saat benih sudah berukuran 5-8 cm yang berasal dari hasil
pendederan. Pembesaran ikan mas dilakukan 3-4 bulan, sesuai ukuran ikan yang menjadi tujuan panen. Selama pembesaran ikan, diberi pakan tambahan berupa pellet. Pemberian pakan dilakukan pagi, siang dan sore bertahap semoga pakan tidak tenggelam ke dasar perairan/kolam.

2. Nila

ikan nila


Ikan nila (Oreochromis nilotica) merupakan salah satu jenis ikan air tawar yang paling banyak dibudidayakan di Indonesia. Ikan ini mempunyai aneka macam keunggulan, dengan varietas unggul yang dihasilkan antara lain, nila merah, nila gift, nila gesitt, nila nirwana. Nila dapat
dibudidayakan di aneka macam wadah menyerupai kolam air tenang, kolam air deras, dan sawah.
Bentuk tubuh ikan nila pipih ke samping memanjang, warna tubuh umumnya putih kehitaman dan merah sehingga dikenal sebagai nila hitam dan nila merah. Nila sanggup dibudidayakan di dataran rendah sampai pada ketinggian 1.000 meter dpl. Makanan nila
berupa plankton, dan tumbuh-tumbuhan lunak seperti hydrilla, dan ganggang sutera. Untuk pemeliharaan, nilai sanggup diberi kuliner embel-embel berupa pellet.

Benih nila yang dipakai untuk pembesaran sebaiknya yang telah mencapai ukuran 8 -12 cm. Padat penebaran benih di kolam terpal antara 15 – 20 ekor/m2. Kedalaman air untuk kolam pembesaran 80 – 100 cm. Nila diberi pellet sebanyak 2-4% dari bobot biomassa ikan dan diberikan 3-5 kali sehari. Ikan nila dipelihara selama 4-5 bulan sehingga mencapai
ukuran konsumsi 400-600 gram/ekor.

Baca juga: Jenis-jenis kolam budidaya ikan dan desainnya

3. Lele

ikan lele


Lele atau ikan keli, yaitu sejenis ikan yang hidup di air tawar. Lele gampang dikenali sebab tubuhnya yang licin, agak pipih memanjang, serta mempunyai “kumis” yang panjang, yang mencuat dari sekitar penggalan mulutnya.
Lele, secara ilmiah terdiri dari banyak spesies. Tidak mengherankan pula apabila lele di Nusantara mempunyai banyak nama daerah. Antara lain: ikan kalang (Sumatera Barat), ikan selesai hayat (Gayo), ikan seungko (Aceh), ikan sibakut (Karo), ikan pintet (Kalimantan Selatan), ikan keling (Makassar), ikan cepi (Sulawesi Selatan), ikan lele atau lindi (Jawa Tengah) atau ikan keli (Malaysia), ikan ‘keli’ untuk lele yang tidak berpatil sedangkan disebut ‘penang’ untuk yang mempunyai patil (Kalimantan Timur).

Lele mempunyai bentuk yang memanjang berkulit licin dengan kepala pipih, mulutnya berada di ujung/ terminal dengan empat pasang sungut, sirip ekor dan perut membundar. Lele mempunyai senjata yang sangat ampuh dan berbisa berupa sepasang patil yang berada di sebelah depan sirip dada. Jika seseorang terkena patil lele maka orang tersebut sanggup demam selama 24 jam .Selain sebagai senjata patil juga sanggup dipergunakan lele untuk melompat dari kolam atau berjalan di atas tanah (walking catfish) .

Lele tidak pernah ditemukan di air payau atau air asin kecuali lele maritim yang sudah berbeda spesies. Lele sanggup hidup di semua perairan air tawar terutama yang perairan yang berlumpur, sungai yang airnya tidak terlalu deras menyerupai danau, waduk, rawa, serta genangan kecil. Lele mempunyai alat pernapasan embel-embel yang disebut labirin, terletak di penggalan depan rongga insang yang memungkinkan mengambil oksigen pribadi dari udara. Sehingga tahan hidup di perairan yang airnya mengandung sedikit oksigen.

Pakan ikan lele berupa pakan alami dan pakan tambahan. Pakan alami menyerupai cacing, kutu-kutu air, jentik-jentik (larva), dan siput kecil. Lele termasuk jenis karnivora (pemakan daging), pakan tambahan yang baik yaitu yang banyak mengandung protein hewani.Ikan lele hidup dengan baik di dataran rendah sampai tempat perbukitan yang tidak terlalu tinggi.
Pertumbuhan lele agak lambat apabila suhu tempat hidupnya terlalu dingin. Lele dipanen pada umur 3-4 bulan dengan barat rata-rata 200 gram/ekor.

Baca juga: Desain konstruksi kolam budidaya ikan

4. Patin

ikan patin

Patin (Pangasius. sp) termasuk kelompok ikan catfish yang sanggup hidup di perairan dengan kandungan oksigen relatif rendah. Patin sangat responsif terhadap pakan buatan serta mempunyai pertumbuhan yang cepat sehingga termasuk ikan yang berukuran besar. Warna tubuh ikan patin penggalan punggung keabuabuan atau kebiru-biruan dan penggalan perut putih keperak-perakan, ukuran kepala relatif kecil dengan mulut terletak diujung agak ke bawah. Pada ekspresi patin terdapat dua pasang sungut (kumis) pendek yang berfungsi sebagai peraba. Pada sirip punggung terdapat 1 jari-jari keras yang berubah menjadi patil yang besardan bergerigi, sirip dada juga terdapat 1 jari-jari keras yang juga berubah
menjadi patil. Patin yaitu ikan omnivor (pemakan segala) dan cenderung menjadi karnivor (pemakan daging). Di alam, patin makan ikan-ikan kecil, cacing, serangga, biji-bijian, tumbuh-tumbuhan, rumput-rumputan dan udang kecil. Dalam pemeliharaan, patin sanggup diberi pakan buatan berupa pelet.

5. Gurami

ikan gurami

Baca juga: 15 Jenis ikan maritim konsumsi dan budidaya

Gurami (Osphyrenemus gouramy) dikalangan pecinta menu masakan dikenal sebagai ‘ikan mewah’ dengan harga jual tinggi dan citarasanya yang tinggi. Daging ikan gurami renyah dengan sedikit duri dan minim lemak. Bentuk tubuh gurami agak panjang, tinggi dan pipih ke samping dengan panjang maksimum 65 cm. Gurami banyak dibudidayakan di pulau Jawa, Kalimantan, dan Sumatra. Sebutan ikan gurami beragam di setiap tempat yakni gurami atau gurami di Jawa, jika atau kaloi (Sumatra), dan kala atau kalui (Kalimantan).

Gurami gampang berkembang di dataran rendah dengan ketinggian lokasi yang cocok untuk budidaya mulai dari 0-800 dpl dan suhu 24-28 0C. Ikan gurami peka terhadap suhu rendah, sehingga tidak produktif di suhu rendah. Gurami memijah pada umur 2-3 tahun, produktivitas telur meningkat di isu terkini kemarau. Telur gurami akan menetas dalam selang waktu 10 hari. Gurami menyukai perairan yang jernih, tenang, dan tidak banyak mengandung lumpur.

Gurami termasuk binatang omnivora pemakan tumbuhan dan daging. Tumbuhan yang biasa dimakan yaitu azolla, kangkung, dan daun talas dengan pakan tambahan berupa pellet. Pemberian pakan dilakukan sebanyak-banyaknya. Pembesaran ikan gurami menggunakan benih dengan berat minimum 100 gram per ekor. Pembesaran dilakukan hingga berat
ikan gurami minimal 500 gram atau lebih sesuai keinginan konsumen. Waktu yang dibutuhkan untuk mencapai ukuran konsumsi yaitu 500 g/ekor pada selang waktu 6 bulan sedangkan berat 1 kg/ekor membutuhkan waktu lebih kurang 9 bulan.

Demikian postingan dari saya tentang 5 Jenis Ikan Konsumsi Air Tawar Yang Sering Dibudidayakan semoga bermanfaat bagi agan.

News Feed