Batu Alexandrite

Batu Alexandrite merupakan salah satu batu permata berwarna yang paling langka saat ini. Lebih spesifik lagi, batu Alexandrite merupakan batu permata yang memiliki efek perkembangan warna (Color-Change) yang sangat langka dari varietas Chrysoberyl. Meskipun namanya Chrysoberyl, yang merupakan aluminat dari berilium, gak betul-betul termasuk dalam kelompok mineral Beryl, melainkan diklasifikasikan sebagai kelompok mineral sendiri.

Sejarah batu akik Alexandrite cukup kontroversial, berawal dari zaman Kekaisaran Rusia. Batu itu dikatakan dinamai oleh Tsar Rusia, Alexander II (1818 – 1881), tetapi ditemukan oleh 1 orang mineralist asal Finlandia, Nils Gustaf Nordenskiöld (1792-1866). Saat Nordenskiöld pertama kali menemukan batu mulia Alexandrite pada tahun 1834, pada awalnya dianggap sebagai batu Zamrud (Emerald) karena ditemukan di tambang batu Zamrud yang terletak di wilayah Ural Rusia, dekat Sungai Tokovaya. Spesimen ini kemudian diidentifikasi sebagai chromium bearing, varietas yang memiliki efek perkembangan warna (Color-Change) dari Chrysoberyl. Legenda kemudian mengatakan bahwa batu permata itu ditemukan pada hari ulang Tsar dan dikasih nama Alexandrite untuk menghormatinya, meskipun sifat faktual ini masih diperdebatkan. Padahal Nils Gustaf Nordenskiöld sebenarnya ingin menamai batu itu dengan nama “Diaphanite”.

Fenomena perkembangan warna yang terlihat pada batu Alexandrite asli disebut sebagai “Alexandrite Effect”. Perkembangan warnanya bisa diamati pada kondisi pencahayaan tertentu, lazimnya pada siang hari dan dibawah lampu pijar. Batu Alexandrite juga menunjukkan fenomena Pleochroism yang sangat kuat, yakni bisa menampilkan warna hijau Zamrud, merah, oranye dan warna kuning tergantung pada sudut pengamatan. Sifat Pleochroism dari batu Alexandrite betul-betul independen, berbeda dari kemampuan berubah warnanya yang unik. Lazimnya, batu Alexandrite menunjukkan warna hijau Zamrud di siang hari, dan warna merah raspberry di bawah lampu pijar. Batu Alexandrite juga bisa memiliki warna kekuningan dan merah muda, dan spesimen yang sangat langka bisa menunjukkan Chatoyancy (efek mata kucing) saat dipotong model cabochon. “Alexandrite Effect” merupakan hasil dari penyerapan yang kuat terhadap cahaya di bagian kuning dan biru dari spektrum warna.

Ciri Ciri Batu Alexandrite

Terlalu banyak Chrysoberyl diwarnai oleh besi, tapi warna batu Alexandrite yang memiliki rumus kimia BeAl2O4 merupakan karena adanya jejak kromium. Melalui analisis spektroskopi dan pengujian, batu Alexandrite bisa dibedakan dengan batu sejenis lainnya. Spesimen Chrysoberyl lainnya mungkin juga berisi zat pewarna kromium, tetapi jika mereka gak memiliki kemampuan perkembangan warna, mereka hanya diidentifikasi sebagai Chrysoberyl bukannya Alexandrite, itulah salah satu ciri-ciri batu Alexandrite asli.

Batu Alexandrite hijau, warnanya adalah karena adanya jejak kromium. Kromium adalah unsur sama yang juga memberikan warna pada batu Zamrud (Emerald), varietas Beryl hijau lainnya. Batu Alexandrite asal Sri Lanka (Ceylon) diketahui menunjukkan perkembangan warna coklat sampai kuning kecoklatan. Batu Alexandrite ungu yang berasal dari Zimbabwe lazimnya berwarna lebih gelap dan memiliki sangat sedikit perkembangan warna. Spesimen dari Tanzania cenderung memiliki warna muda dan memiliki perkembangan warna yang cukup baik. Batu Alexandrite biru sampai keunguan yang berasal dari Brazil diketahui memiliki warna yang sangat jenuh. Batu Alexandrite yang paling dicari merupakan yang memiliki warna murni dan memiliki kemampuan perkembangan warna yang kuat.

Batu Alexandrite biasanya terlihat jernih saat dipotong dan dipoles, dan akan menunjukkan kemilau seperti kaca. Clarity atau tingkat kejelasan batu Alexandrite dalam bentuk kasarnya bisa berkisar antara Transparent (tembus cahaya tanpa difusi berlebihan atau mungkin memiliki rutile berwarna hitam atau cokelat kemerah-merahan atau inklusi lainnya) sampai buram atau Opaque (gak tembus cahaya). Batu Alexandrite yang keren bisa lebih mahal daripada batu Safir biru (Blue Sapphire), batu Zamrud (Emerald), dan batu Merah Delima (Ruby), terutama yang beratnya lebih dari 1 karat. Sri Lanka terkenal menghasilkan batu Alexandrite terjernih, lazimnya gak ada atau sangat sedikit sekali inklusinya yang bisa terlihat.baca juga Batu Obsidian dan Batu Mystic Quartz

Batu permata Alexandrite lazimnya gak melalui proses treatment apapun, tapi batu imitasinya memang ada. Hanya kadang-kadang saja, batu natural Alexandrite memakai treatment Dyed (ditambahkan bahan pewarna ke dalam pori-pori atau retakan-retakannya untuk mengubah atau memperkuat warnanya) dan Oiled (dikasih minyak untuk mengisi pori-pori atau retakan-retakannya. Bahan yang dimanfaatkan meliputi minyak cedar dan resin alami dan buatan), tapi ini sangat gak umum. Banyak juga batu Alexandrite sintetis (buatan lab) dan lainnya mungkin batu natural yang “di-simulasi”, seperti Color-Change Garnet, Safir (Sapphire), atau Spinel. Batu Alexandrite sintetis sudah diperdagangkan sejak tahun 1960-an. Terlalu banyak batu Alexandrite sintesis buatan laboratorium sebenarnya merupakan dari jenis Corundum (seperti Ruby atau Sapphire) yang sudah dicampur atau diresapi dengan kromium atau vanadium untuk memberikan warna. Sangatlah mahal untuk membuat Alexandrite sintetis, sehingga batu-batu imitasi buatan lab bahkan bisa sangat mahal.

Ada beberapa jenis Chrysoberyl lain; yang sebagian besar dikategorikan berdasarkan properti optik, seperti warna, efek perkembangan warna, dan Chatoyancy (efek mata kucing). Ada juga beberapa jenis betu permata lainnya yang sering salah dikenali sebagai Alexandrite atau dimanfaatkan sebagai imitasi batu Alexandrite, seperti Color-Change Garnet, Spinel dan batu Safir (Sapphire); tetapi gak satupun dari mereka yang merupakan varietas sebenarnya dari Alexandrite atau Chrysoberyl.

Chrysoberyl dan Cat’s Eye Chrysoberyl (Cymophane) merupakan varietas yang terkenal dari jenis batu Alexandrite Chrysoberyl. Batu Alexandrite Pink, Cat’s Eye Alexandrite (Cymophane Alexandrite), Yellow Alexandrite (Cymophane) dan Vanadium Chrysoberyl merupakan varietas yang kurang begitu dikenal dan yang paling langka.

Cara Merawat Batu Alexandrite

Tingkat kekerasan batu Alexandrite berada pada angka 8, 5 skala Mohs sehingga tergolong keras dan tahan lama, dan cocok untuk digunakan sehari-hari. Meskipun demikian, masihlah penting mengetahui gimana merawat perhiasan atau batu ini dengan benar. Batu Alexandrite bisa dibersihkan dengan memakai air hangat dan sabun biasa. Mengelapnya cukup dengan memakai kain yang lembut atau sikat dengan bulu yang lembut. Hindari memakai pembersih yang berisi bahan kimia yang keras dan pastikan membilas dengan bersih untuk menghilangkan semua residu sabun yang tersisa.

Batu Alexandrite cukup kuat untuk dibersihkan dengan memakai pembersih ultrasonik atau pembersih uap (Steam Cleaner), tapi harus selalu berhati-hati saat memakai metode ini. Selalu lepas perhiasan Alexandrite sebelum melakukan aktivitas fisik yang berat atau saat melakukan pekerjaan tempat tinggal tangga. Batu Alexandrite lebih keras daripada terlalu banyak batu permata lainnya, yang bermakna bisa dengan mudah menggores batu yang lebih lunak lainnya seperti batu Kuarsa (Quartz), Tourmaline, Zircon, dan Spinel. Karena itu, bungkus dengan kain yang lembut saat menyimpan batu permata Alexandrite, dan simpan terpisah dari batu permata lainnya.

Berita Lainnya